Cerita Mistis Penunggu Asrama UPSI Tanjung Mali

Cerita Mistis Seram Misteri Cerita Watcher Asrama UPSI Tanjung Malim, cerita seram telah dikongsikan oleh salah satu pembaca blog ini sendiri. Kisah kekuatan jahat ini di salah satu IPTA di Tanjung Malim, Perak. Jika korang nak tau cerita seram dengan lebih kenalah korang ni membaca cerita begitu lelah.

admin Assaalamualikum. Mula2 sekali saya nak memperkenalkan diri sebagai Fiza. Saya Sahaja off kelulusan disalahartikan sebuah IPTA Di Tanjung Malim. Anak saya mengatakan kepada saya semua pengalaman seram saya pelajari di sana. Cerita Mistis

Periode semester 1 tahun 2012, saya dapat rumah kos dan blok paling ujung di UPSI. Rumah saya di atas level 4 dan ada tiga bilik, semuanya ada 6 orang. Masa tu memang saya pikir ok dan tidak ada kejadian menyeramkan yang berlaku. Tapi ketika tiba di sore hari dan malam hari, dan horor tu tetiba muncul. Tambah2 lagi di bilik mandi. Masing2 kami membuat tidak tahu dan tidak mengambil anak saya keluar. Kami hanya duduk di masing2 booth. Cerita Mistis

Nak dipendekkan cerita, ketika kita semua sangat sibuk dengan masing2 tugas. Saya kebetulan gerakan daripada duduk di depan bilik saya juga beremosi oleh karena ia tidak mampu untuk terus belajar dan sangat sulit untuk memahami ilmu penelitian kami. Pujuk puas saya begitu tenang dan kuat. Rupa2 smpai terbawa2 emosinya sehingga dia benar2 sangat lemah selemahnya.

Di tengah malam, aku tidur nyenyak tengah, dua jenis tu 03:00, saya dikejutkan oleh gerakan tiba2 saya lemah ni, bernama Ros. Ros mengejutkan saya melalui telepon. Saya hanya berpikiran rasa kuno lurus dan terus begitu seram dan tidak mengangkat telepon tu nak. Bertubi2 Ros memanggil saya, saya menjadi lebih dan lebih jahat. Dalam pikiran saya hanya brfikir, Ros yang ada untuk memanggil tu? Aku mengabaikan. Kemudian, Ros menyebut gerakan sebilik saya. Lanjutkan gerakan saya lift dan bertanya mengapa. berpura2 saya membantu Mamai meminta gerakan saya. Almaklum lah ni buta pagi2 benar.

Saya dan gerakan sebilik saya yang Jiba, bergegas Ros membuka pintu kandang. Kami berada dalam keadaan Mamai, buka2 pintu dah terasa seram, dicampur dengan suara orang-orang Chanting dibuka oleh Ros via ponsel pintar. Kami juga membuka lampu bilik. Ros teresak2 menangis lebih katilnya dan gerakan tidak sebiliknya kehilangan kesadaran, tidur mati. Kami bertanya mengapa, kemudian sebilik Ros gerakan tiba2 sadar tempat tidur dan merasa sedikit terkejut melihat kami. Ros mengatakan, ada “sesuatu” duduk tepi putih katil dan menariknya anaknya. Terlebih lagi, kami membuat rambut meningkat. Lama juga kami datang ke Kuba untuk menenangkan Ros Ros tertidur awalnya.

Jika Ada apa2, Rakan2 akan menemukan saya. Aku tidak tahu mengapa diorg ni mencari saya untuk membantu diorang. Saya juga bukan orang yang kuat. Aku hanya memaksakan diri untuk menjadi berani, tapi jugak asam lambung. Nak masih kecil, pengetahuan berbekalkan Aku tahu, aku Kuba membuat pagar di rumah kami. Terima kasih Tuhan tidak ada gangguan dah.

Waktu kedatangan tugas berlambak2 tanpa air, Rakan booth saya juga bermasalah. Sebenarnya, ada cerita diorang apa2 langsung pada anak saya. Pada satu malam tu, Jiba tidur melalui penugasan yang dihasilkan menumpuk. Aku tidur dengan lampu yang dipasang sebelumnya stand. sedar2 tiba2 dari lena tu me, saya tidak melihat ade Jiba kios. Dalam pikiran saya mungkin Jiba membuat dekat tugas luar. Saya juga jenguk la kat luar, semua lampu rumah diinstal, saya pikir mungkin ada Jiba luar kat ni, karena Mamai berpikir anak panjang dan malas. Lalu aku terus tidur smula.

Hari berikutnya, saya hanya rumit karena Jiba diam. Aku bertanya tepat di gerakan lainnya. Rupa2 masa kecilnya Jiba tidur di katil tu dah, Jiba ditarik oleh “objek” tu jugak dihujung katilnya. Jiba puas ronta2 dan jerit2 memanggil2 saya untuk meminta bantuan tapi aku tidak jugak sedar2. Kemudian Jiba Kuba Ayat2 membaca Alquran dan akhirnya keluar dari “hal-hal” tu. Jiba sadar dari tempat tidur, berlari ke kios sebelah, rupa2nya Jiba dibilik tidur sebelah tinggalkan aku kios sorang2. Jiba ingat ia selamat tapi rupa2nya “benda” tu masih ada lagi mengganggunya. Aku duduk mendengar tu tiba2 seram dan katil Jiba membayangkan yang berada di depan mata saya.

Aku hanya mampu berdoa dan membaca Alquran Ayat2 yang saya tahu selama rakan2 saya tu saya membantu, saya segera pulak bermasalah. “Benda” tu tidak mengganggu saya sebagai rakan2 lain tapi “benda” tu hanya mengganggu saya ketika saya berada di ruang air. Aku jenis seperti bangun pagi pada 5 jenis tu dengan pakaian tujuan mencuci. Ada cermin besar di ruang air, 2 bilik mandi dan 1 toilet. Ketika aku mencuci muka sebelum cermin untuk menyikat gigi saya, saya merasa sangat menakutkan sehingga saya tidak berani melihat di cermin unntuk tengok sendiri. Pada saat itu aku merasa orang-orang menatapku.

Saya tidak membuat endah disebabkan, tubuh saya terasa seperti dicucuk2 tiba2, pinggang dibahagian digeletek, lengan dan bahu. Nak ada anak, di bilik air saya hanya keseorangan tu, saya berdoa banyak2 dirinya kuat dan mencoba untuk mengabaikan hal-hal tu. Saya mencoba terus-menerus memasuki air dan bilik mandi sesegera mungkin. Lepaskan sahaja saya berwuduk untuk fajar, akhirnya tu ada lagi rasa sendiri. Untungnya saya dilindungi oleh Allah.

Facebook Comments
Share Button