CROWN-NEW-527x65 SARANA-728x90 simpatiqq mwtoto asuspoker ASIK77

Teror Oleh Jin Serta di Gangguin Saat Di Gunung Karang

Teror Oleh Jin Serta di Gangguin Saat Di Gunung Karang

Situs Poker Terbaik  – Sudah dua hari hewan ternak warga kampung Kaduengang hilang secara misterius. Puluhan ayam lenyap dari kandangnya, kambing yang dipelihara bertahun-tahun juga hilang. Belum lagi kerbau, ada sepuluh ekor yang hilang secara misterius. Mereka yakin pasti ada maling di kampung mereka. Warga kampung itu sepakat untuk memperbanyak pos ronda. Setiap malam para pemuda dan bapak-bapak bergantian menjaga kampung. Mereka sangat hati-hati jika ada orang asing yang masuk ke kampung mereka.

Teror Oleh Jin Serta di Gangguin Saat Di Gunung Karang

Anehnya tidak ada tanda-tanda maling di kampung itu. Selama satu minggu berjaga, tak satu pun orang asing yang masuk ke kampung. Kasus hilangnya hewan ternak belum terpecahkan, tapi sudah muncul kasus baru. Banyak warga yang melapor ke ketua RT kalau warung mereka kemalingan. Barang dagangan mereka hilang, tapi si maling hanya mencuri barang yang bisa dimakan saja seperti kue, biskuit, kopi, dan makanan lainnya.

Kejadian ini benar-benar menggemparkan seluruh warga kampung. Mereka bahkan menambahkan gembok pada pintu rumah mereka agar maling tidak bisa masuk. Bukan pintu saja, tapi jendela juga ikut digembok. Pak Mashuri sebagai ketua RT mulai kebingungan. Dia heran siapa yang sudah melakukan ini semua.
Minggu berikutnya yang hilang adalah rokok. Banyak pemilik warung yang mengadu pada Pak Mashuri kalau rokok di warung mereka ludes di gondol maling. Tapi tunggu dulu, Pak Mashuri enggan buru-buru memutuskan kalau hilangnya rokok warga itu digondol maling soalnya rokok Pak Mashuri juga sering hilang, padahal jelas-jelas ia meletakkan rokok itu di kamarnya. Hal itu juga dialami bapak-bapak dan para pemuda kampung, mereka sering kehilangan rokoknya. Lengah sedikit rokok itu lenyap begitu saja.
Sementara itu di lain tempat, jauh dari kaki gunung Karang. Ada grup jaipong yang reputasinya tak terkalahkan. Namanya grup Goyang Geboy, mereka sangat tersohor seantero Banten. Setiap mereka manggung yang nonton pasti ratusan orang sudah macam nonton konser artis ibukota. Tapi… itu dulu, sekarang grup Goyang Geboy sudah tidak laku. Orang-orang lebih suka nanggap dangdut ketimbang jaipong.
Dulhanan pendiri grup jaipong Goyang Geboy sekarang sudah beralih profesi menjadi kuli panjat pohon melinjo, sedangkan Dian Rara si primadona yang selalu dinanti-nanti goyangannya, sekarang sibuk jualan sawo di pinggi jalan. Dia sudah menikah dan punya satu anak yang nakalnya minta ampun.
Lain halnya dengan nasib para penabuh gamelan, mereka semua jadi tukang ojek yang setiap hari hanya termangu di pertigaan jalan. Menunggu penumpang yang tak pasti, sekalinya ada para penumpang itu dijemput oleh keluargnya. Sekarang hidup mereka serba sulit, tidak seperti dulu saat grup jaipong Goyang Geboy berjaya. Uang yang mereka dapatkan dari hasil manggung melimpah ruah.
Tengah malam sekitar jam dua belas, Dulhanan tidak bisa tidur. Dia lalu masuk ke kamar tempat disimpannya gamelan. Sudah lama sekali gamelan itu tidak digunakan, alat itu berdebu dan penuh dengan sarang laba-laba. Dulhanan menyalakan lampu kamar, dia lalu mengambil kain basah dan membersihkan gamelannya dengan kain itu. Sambil menyanyikan lagu jaipong, dia perlahan mengelap gamelannya.
Tak lama kemudian ada yang mengetuk pintu rumahnya. Dulhanan heran, tak biasanya ada orang yang bertamu tengah malam seperti ini. Segera dia buka pintu itu, di hadapannya berdiri seorang lelaki berpakaian serba hitam dan mengenakan blangkon batik. Perawakan lelaki itu kurus, kumisnya tebal sekali, alisnya menjuntai sampai ke ceruk mata. Lelaki itu benar-benar asing bagi Dulhanan.
“Cari siapa ya, Pak?” tanya Dulhanan.
“Bapak Dulhanan,” jawab lelaki sambil tersenyum ramah.
“Iya saya sendiri. Mari silakan masuk,” Dulhanan menggelar tikar pandan, lelaki itu pun duduk sila sambil terus tersenyum ramah.
“Kalau boleh tahu ada perlu apa ya sama saya?” Dulhanan penasaran, jarang-jarang dia kedatangan tamu.
“Saya diutus untuk menyampaikan pesan ke bapak,” kata lelaki itu.
“Pesan apa dan dari siapa?” Dulhanan semakin penasaran.
“Ini pesan dari abah Kamdari. Beliau mau mengadakan hajat besar, menikahkan anaknya. Nah, beliau mau panggil grup jaipong Goyang Geboy buat meramaikan acara pernikahan,” jelas lelaki itu.
Dulhanan terkejut mendengar penjelasan lelaki itu, dia tak menyangka ternyata masih ada orang yang mau memakai jasanya. Tanpa pikir panjang lagi, Dulhanan langsung mengiyakan tawaran itu.
“Kapan ya hajatnya?”
“Malam Minggu, Pak. Soal bayaran Pak Dulhanan tidak akan kecewa. Abah Kamdari mau bayar 50 juta,” kata lelaki itu.
“Wah mantap itu Pak,” Dulhanan bahagia sekali mendengar bayarannya tinggi.
“Ya sudah nanti hari Sabtu setelah Magrib saya ke sini lagi ya Pak. Nanti saya bawa teman-teman yang lain buat ngebantu bawa alat-alat bapak. Kita jalan kaki saja,” kata lelaki itu.
Tak berlama-lama, lelaki itu pun pamit dari rumah Dulhanan. Saking senangnya, Dulhanan sampai lupa menanyakan siapa nama lelaki tadi. Ah, itu tak penting. Bagi Dulhanan yang paling penting sekarang adalah uang, dia yakin para personel grup Goyang Geboy pasti mau diajak manggung lagi.
Besoknya Dulhanan berhasil mengumpulkan personelnya, Dian Rara, Bedu, Jaro, dan Sardi. Mereka senang sekali mendengar kabar dari Dulhanan, apalagi saat diberitahu kalau bayarannya 50 juta. Pastilah yang hajat ini orang kaya.
Sebelum Magrib mereka semua berkumpul di rumah Dulhanan. Tak perlu menunggu lama, lelaki yang tempo hari mendatangi Dulhanan pun muncul. Dari kejauhan dia tampak tersenyum ramah, dia juga membawa lima orang lainnya untuk menggotong alat musik jaipong.
Selepas Magrib, rombongan Dulhanan pun berangkat. Kata lelaki misterius itu, abah Kamdari tinggal di kampung Ciberang. Dulhanan belum pernah dengar kampung itu. Dia pun manut saja yang penting dapat uang. Mereka pun tiba di kampung Kaduengang, anehnya orang-orang kampung yang saat itu sedang ronda tiba-tiba lari berhamburan saat melihat rombongan Dulhanan. Yang orang-orang kampung itu lihat sangat di luar nalar, alat jaipongan itu tampak melayang sendiri tanpa ada yang menggotongnya.
“Kenapa mereka lari?” tanya Dian Rara.
“Entahlah mungkin mereka kira kita itu setan,” kata Dulhanan sambil tertawa.
Rombongan itu akhirnya tiba di kampung Ciberang, suasana di sana ramai sekali. Panggung besar sudah disiapkan untuk pentas jaipong. Bedu, Jaro, Sardi dan Dulhanan langsung menabuh alat-alat jaipong. Dian Rara pun meliuk-liuk bergoyang dengan lincah. Penonton bersorak melihat goyangan Dian Rara. Satu persatu, penonton itu naik ke panggung untuk nyawer. Di tengah-tengah pertunjukan, tiba-tiba Bedu izin buang air kecil. Dia turun dari panggung dan segera mencari semak-semak.
Saat sebelum Bedu naik kembali ke panggung, dia melihat seorang wanita cantik yang berdiri di antara pepohonan. Wanita itu berpakaian layaknya sinden, dia tersenyum ke arah Bedu. Perawakannya montok membuat Bedu terpukau.
“Kemari…,” kata wanita itu sambil tersenyum.
Tanpa pikir panjang lagi, Bedu menghampiri wanita itu. Ia dibawa masuk ke tengah hutan dan menghilang begitu saja.
Keesokan paginya, para personel grup jaipong itu terkapar di atas semak-semak. Mereka tidak menyadari kalau semalam yang hajat itu adalah lelembut gunung Karang. Dulhanan membuka matanya, tepat di samping kanannya sudah ada segepok uang tunai 50 juta. Bukan hanya itu, Dulhanan juga dibekali puluhan lima ekor ayam, dua kambing, rokok berbagai merek dan makanan warung. Dulhanan segera membangunkan personelnya.
“Bedu mana?” tanya Dulhanan.
“Nggak tahu Pak. Bukannya semalam manggung sama kita?” tanya Sardi.
“Iya aku ingat betul,” timpal Jaro.
“Dian Rara ada?” tanya Dulhanan sambil menoleh ke sekeliling.
“Itu dia Pak,” tunjuk Jaro.
Dian Rara terkapar tak sadarkan diri di atas semak-semak. Pakaiannya acak-acakan. Mungkin Dian Rara kelelahan setelah semalaman suntuk menari tanpa henti.
Facebook Comments
Share Button